oyRio!

Kembali

*berusaha membuka pintu*

*pintunya macet*

*pintu akhirnya terbuka setelah didorong paksa, ternyata engselnya karatan*

*menatap sekeliling dengan nanar*

*jemari kaki merasakan betapa tebalnya debu di lantai*

*berusaha melepaskan diri dari jeratan sarang laba-laba*

HELLO!!! (LO..LO..LO..LO..) -> ceritanya echo

I’M BACK!!! (BACK..BACK…BACK…BACK…)

Rindu

Suatu hari di sekre, gw ngedenger Paung mainin piano lagu ini.

Terus gw yang excited, karena ini bener-bener mengingatkan gw sama masa kecil gw. Kenapa? Karena lagu ini merupakan salah satu lagu dalam kaset kompilasi punya Ibu. Gw inget selalu denger ini kalo di perjalanan mudik ke Kudus.

Jadilah gw dengan noraknya pindah ke ruang piano deket Paung.

Gw : OMG. Ini kan lagu jadul itu ya!!??!?
Paung : Ha? Jadul apa?
Gw : Iyaaaa. Apa judulnya?
Paung : Err, Rindu?
Gw : IYAAAAA. Itu judulnya!!
Paung : Tapi itu bukan lagu jadul.
Gw : He?!?
Paung : Itu lagunya Agnes Monica.
Gw : HE!?!??!?!? AGNES MONICA!?!?!

Note : Gw ga fans nor haternya Agnes yah. Cuma gw kaget karena kok gw sampe ga tau berita itu.

Paung : Iya bener!!
Gw : Masa sih!? Kok gw gatau!?
Paung : Ayo kita cek Youtube!!!

Dan langsung kita ke ruang komputer, buka Youtube, dan bener dong ada versi Agnes Monica.

Pokoknya hari itu bener-bener revelation day lah buat kita berdua. Buat gw yang tau ada versi Agnes, dan buat Paung karena tau itu cover dari lagu lama.

Siapa yang tau versi lamanya juga selain gw?

PS : Gw baru tau kalo itu yang bikin si Eros Djarot! PANTESAN AJA gw suka.

Memori Lebaran

Kayanya postingan ini udah agak basi sih, tapi masa bodoh ah.

Selama bulan puasa kemaren, gw jadi inget beberapa hal yang sering gw lakuin dulu ketika masih kecil. Ada yang menyenangkan, yang ngerepotin, yang gak penting, dsb. Coba ah gw list di sini:

Buku puasa. Ini ada pas SMP kalo ga salah. Ini agak nyebelin sebenernya. Jadi itu kita harus catet semua kegiatan kita di mana per halaman mewakili satu hari. Di situ ada jadwal solat kita (kita centangin tiap kita solat dan masukin jamnya juga kalo ga salah), terus taraweh di mana dan berapa rakaat, dan (tentu saja) jadwal puasa kita (kita puasa apa ngga). Tapi yang nyebelinnya bukan itu. Hal yang nyebelin (dan yang mungkin membuat amal puasa gw berkurang) adalah kita juga musti nulis ceramah taraweh per harinya. Dan bagian ini cukup gede ukurannya, jadi agak gimana juga kalo isinya cuma dikit. Dan kenapa gw pikir ini mengurangi amal puasa gw? Karena gw suka catet itu dari ceramah di tv beberapa hari doang, sisanya gw ulang-ulang. #udahngerticopypastesejakdini

Taraweh di hotel. Jadi dulu suka ada acara taraweh dari hotel ke hotel. Selain tempatnya enak, suka dikasih makanan hotel juga! Dan semuanya gratis! Acara itu udah kita ikutin 2 ato 3 tahun, jadi kita sampe tau mana hotel yang enak makanannya dan mana yang ngga. Sayang sekarang udal aaah gak ada acara kaya gitu lagi.

Perjalanan mudik. Kita selalu mudik naik kendaraan pribadi. Dan gw dulu inget banget kalo gw (dan lately ade gw juga mengakui merasakan hal yang sama) suka banget ketika lagi malem hujan deras terus ditambah dinginnya AC kita semua pake bedcover dengan dikelilingi bantal dan guling. What a feeling.

Begadang. Karena sekolah libur, waktunya puas-puasin begadang. Dan ini memberikan keuntungan ke gw juga karena gw baru bangun jam 4an yang menjadikan gw puasa cuma 2 jam.

Kultum. Gw selalu ngerasa tujuh menit sebelum berbuka itu lama banget. Suka udah ga tahan pengen buka. Siasat gw adalah gw baru solat Ashar ketika kultum itu, jadi gw ga perlu menjalani penyiksaan nungguin buka. Selesai solat, langsung buka.

Ied. Kita kan beberapa kali lebaran di kota kelahiran Bapak di Kudus. Pernah lebaran kapan gitu, solat iednya kaya di lapangan gede gitu. Nah pas baru nyampe lapangannya, tiba-tiba gw kentut. Batal lah gw. Gw lirik kiri kanan ga ada tempat wudu. Gw juga ga berani kasih tau sapa-sapa karena malu. Hehehe.

Ular naga. Seneng banget kalo inget hari pertama masuk setelah lebaran pasti cuma setengah hari doang. Setengah harinya lagi ngapain? Salam-salaman sama satu sekolah! Gw inget banget lapangan dipenuhi oleh barisan guru, siswa dan karyawan. Analisis gw event inilah yang menginspirasi terciptanya produk bernama hands sanitizer.

Sumbangan. Gw lupa sih ini solat ied ato jumatan, tapi pokoknya gw solat sama om gw. Terus gw dikasih duit buat ntar dimasukin ke kotak sumbangan. Tapi karena gw ga ngerti maksudnya, yang gw lakukan adalah mengucapkan “makasih om” dengan polosnya dan menyimpan duit itu di kantong gw. Dan begitu kotak sumbangannya dateng, duit yang tadi itu ditagih lagi sama om gw (yaiyalah). Gw ampe kesel banget waktu itu.

Drinking game. Salah satu sepupu gw suka banget bikin permainan kalo kita semua lagi kumpul di rumah eyang. Pernah suatu kali ada fase kita maen drinking game. Gampang sih peraturannya. Jadi kita maen kartu, terus yang kalah harus minum segelas air putih. Dan waktu itu selain gw masih kecil, gw juga yang paling muda di antara sepupu-sepupu gw yang cowok itu. Jadilah gw kalah terus. Ampe belasan gelas deh kayanya. Apa puluhan ya?

Lentog. Ini adalah makanan khas Kudus. Ini wajib banget disambangi. Secara tampilan ini mirip kaya lontong sayur, ada lontong dan berkuah. Tapi rasanya beda. Isinya juga beda. Lentog ini ada tahu dan sayur nangka. Kalo bumbu-bumbunya gw ga tau deh ada apa aja. Hehehe.

Kompak. Pernah suatu lebaran kita sekeluarga telat bangun. Jadi ketika kita nyampe tempat solatnya, pas orang-orang udah pada bubar.

Doa taraweh. Namanya anak-anak, Rio Kecil sangatlah ga suka solat taraweh gara-gara banyak rakaatnya. Dan Bapak suka pake doa panjang di awal dan doa pendek di akhir. Yang mana gw pikir itu sebaiknya dibalik aja. Jadi ketika mulai dari isya, mood gw cenderung buruk karena pengen cepet selesai. Nah kalo di awal pake doa pendek kan bisa menaikkan mood gw yang udah buruk itu. Lalu pas witir, bisa lah pake doa panjang, karena mood gw udah bagus duluan terkait dengan mau selesainya rangkaian solat ini. Pemikiran gw ini cukup lama berkecamuk di kepala gw. Sampe suatu hari, ade gw mengemukakan hal yang sama ke Bapak. Kaget juga sih gw bisa samaan gitu. Tapi itu cuma pernah terjadi sekali. Seterusnya hingga sekarang tetep seperti yang lama.

Sunah. Saking rajinnya Bapak ngajak taraweh, gw menyangka taraweh itu wajib. Gw baru tau itu sunah pas… kuliah. Wkwkwk.

Hmm, kayanya cukup segitu dulu deh yang pantas diceritakan di sini. Berarti sebenernya masih banyak dong? Iya, tapi ya itu, gak pantas. Hehehe.

“Apologizing doesn’t mean you are wrong and the other person is right. It just means you value your relationship more than your ego.”

Maapin saya kalo ada salah-salah yah!

Abstrak

Gw dari dulu bener-bener bingung kalo udah ngewarnain sesuatu. Ga ngerti mana yang nyambung kemana warnanya. Dan sekarang gw nekat aja nyampur-nyampur warna di sini.

Dan jangan tanya gw ini bentuknya apa. Tapi di akhir-akhir gw ngeliatnya kaya gambar jantung. Wkwkwk.

Dear Tinman,

Wait For It

Buzz (noun)
1. a low, vibrating, humming sound, as of bees, machinery, or people talking.
2. a rumor or report.
3. Informal . a phone call: When I find out, I’ll give you a buzz. 4. Slang
a. a feeling of intense enthusiasm, excitement, or exhilaration: I got a terrific buzz from those Pacific sunsets.
b. a feeling of slight intoxication.

Baru-baru ini gw abis melakukan photo trip dadakan di Taman Lansia. Kenapa dibilang dadakan? Karena gw pun baru memutuskan ke Taman Lansia ketika gw sedang di tengah perjalanan ke kosan gw. Bener2 pas di belokan Dukomsel, gw langsung menukik tajam ke kiri alih-alih lurus.

Dan walaupun dadakan, ternyata menyenangkan juga poto-poto objek di sekitar Taman Lansia. Apalagi pas menemukan tempat yang tak terduga di sana! Wkwkwk.

Tunggu kehadiran poto-potonyah!

Biggest Inventions

Again?!

Yesterday my sister texted me that one of the babies on this post just became a mom with 6 babies!??!?!

EXCITED!

Buah Terlarang

A : Ini buah apa sih? *menunjukkan buah merah kecil*
B : Ga tau. *acuh gak acuh sambil liat yang lain*
A : Bisa dimakan ga ya? *tetap ngeliatin buah merah itu*
B : Ga tau deh. Paling bisa, cuma rasanya sepet2 gitu.
A : *menggigit kecil buah itu*
B : *gak melihat si A*
A : *mengunyah*
B : *baru melihat si A* Hah, lu makan?!?!
A : Iya. Gak enak rasanya.
B : KAN PUASA?!?!?!
A : Pbhtttt!!!!! *membuang semua isi mulut*

Anonymous said: rio, cara masukin percakapan dari twitter itu gimana sih?
Makasih ya :)

Weleh, kenapa Anonymous gini pertanyaannya? Kan jadi ga bisa via private message balesnya..

Anyway, percakapan itu pake Storify. Dan ga mesti Twitter doang, tapi bisa nyelipin postingan Facebook, Google image result, video Youtube, dll.